Meski Hujan, Hulu Bengawan Solo Masih Aman

BOJONEGORO - Pengamat Prasarana Pengairan Perum Jasa Tirta 1 Sub Divisi Jasa ASAIII/3 Bojonegoro, Jawa Timur, Muhammad Yudo Nugroho mengatakan Sungai Bengawan Solo di hilir dinyatakan masih aman dan tidak menimbulkan banjir, meskipun ada kenaikan air akibat hujan. ”Hujan deras di daerah hulu Jawa Tengah dan lokal Bojonegoro, seperti di Kecamatan Tambakrejo, Ngraho, Bojonegoro dan sekitarnya sehari lalu, mengakibatkan kenaikan air Bengawan Solo di hilir, Jawa Timur,” katanya di Bojonegoro, Minggu (16/12).

Ia mencontohkan Bengawan Solo di Babat, Lamongan, di mana kenaikan airnya cukup signifikan dipengaruhi hujan lokal di Kecamatan Tambakrejo, Ngraho, dan Margomulyo, Bojonegoro, sehari lalu. Meski ada kenaikan, menurut dia, pemantauan ketinggian air Bengawan Solo di hilir, Jawa Timur, mulai Bojonegoro, Tuban dan Lamongan, dilakukan tiga jam sekali. ”Kalau air Bengawan Solo masuk siaga banjir pemantauan ketinggian air dilakukan satu jam sekali,” ujarnya menegaskan.

Hal senada disampaikan Kasi Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bojonegoro MZ Budi Mulyono, yang menyebutkan air sungai terpanjang di Jawa di daerahnya mengalami peningkatan, tapi ketinggiannya masih di bawah siaga banjir. ”Kenaikan air Bengawan Solo di Bojonegoro masih di bawah siaga banjir. Kenaikan air Bengawan Solo akibat hujan lokal dan hujan dari daerah hulu, Jawa Tengah,” ujarnya.

Meski demikian, BPBD mewaspadai ancaman banjir selama Desember yang disebabkan curah hujan tinggi. Sesuai prakiraan Badan Meteologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Karangploso, Malang, di daerah itu curah hujan tinggi selama Desember berpotensi menimbulkan bencana banjir dan tanah longsor. ”Rapat koordinasi dengan kepolisian resor (polres), Kodim 0813, juga pihak lainnya dalam menanggulangi adanya ancaman bencana selama musim hujan sudah kami lakukan,” kata Pelaksana Tugas Kepala BPBD Nadif Ulfia.

Ia menambahkan Pemkab akan segera mengeluarkan surat siaga darurat bencana dalam menghadapi ancaman bencana selama musim hujan. ”Yang jelas berbagai kebutuhan dalam menghadapi adanya ancaman bencana banjir bandang, banjir luapan Bengawan Solo dan tanah longsor, sudah kami persiapkan,” katanya.(ant-56)


Berita Terkait
Baca Juga
Loading...
Komentar