115 Warga Terkonfirmasi Positif Covid-19, Berharap Tidak Ada Kasus Aktif Selama PTM

- Minggu, 6 Februari 2022 | 17:40 WIB
Bupati Semarang Ngesti Nugraha dan Wakil Bupati Basari disuntik vaksin booster ketika Pencanangan pelaksanaan vaksinasi booster Covid-19 di Gedung Dharma Satya, Kompleks Setda Ungaran, Rabu 19 Januari 2022 pagi. (suaramerdeka.com / Ranin Agung)
Bupati Semarang Ngesti Nugraha dan Wakil Bupati Basari disuntik vaksin booster ketika Pencanangan pelaksanaan vaksinasi booster Covid-19 di Gedung Dharma Satya, Kompleks Setda Ungaran, Rabu 19 Januari 2022 pagi. (suaramerdeka.com / Ranin Agung)

UNGARAN, suaramerdeka.com - Bupati Semarang, Ngesti Nugraha kembali mengingatkan para pengelola pembelajaran tatap muka (PTM) untuk mengantisipasi peningkatan jumlah kasus positif Covid-19 baru di Kabupaten Semarang.

Sebagaimana diketahui, mulai awal Februari 2022 ini Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Semarang mendeteksi adanya tren peningkatan jumlah warga yang terkonfirmasi positif Covid-19.

“Seluruh pemangku kepentingan termasuk guru di sekolah harus mewaspadai kecenderungan kenaikan kasus positif Covid-19. Terus perketat pelaksanaan prokes di lingkungan sekolah, jangan sampai terjadi ada kasus positif di sekolah,” kata Bupati Ngesti Nugraha, kemarin.

Baca Juga: Antisipasi Lonjakan Covid-19, Pemkot Semarang Hentikan Sementara kegiatan PTM Mulai 7 Februari 2022

Data Dinkes Kabupaten Semarang merinci, per Minggu 6 Februari 2022 tercatat ada 115 orang warga Bumi Serasi yang terkonfirmasi positif Covid-19. Jumlah itu naik 37 kasus dari sehari sebelumnya.

Dinkes juga merilis adanya klaster keluarga sebanyak 18 orang. Per Minggu 6 Februari 2022 pukul 12.00, tercatat ada 28 orang yang menghuni Bapelkes Suwakul Ungaran dan 9 orang yang menghuni Hotel Garuda Kopeng Getasan.

Dua tempat tersebut, dijadikan Pemkab Semarang sebagai rumah singgah isolasi terpusat selama pandemi Covid-19.

Baca Juga: Soal Ceramah Oki Setiawan Dewi, Gus Miftah: Saya Yakin Beliau Tidak Sepakat KDRT, Ustazah Oki juga Isteri Kok

Kepala Disdikbudpora Kabupaten Semarang, Sukaton Purtomo Priyatmo menerangkan bila sampai dengan awal Februari 2022 belum ada laporan adanya kasus aktif Covid-19 baru akibat pelaksanaan PTM.

Peran Satgas Covid-19 di tiap sekolah, menurtnya, terus dipantau dan didorong aktif untuk menerapkan prokes secara ketat selama PTM dijalankan.

Halaman:

Editor: Rosikhan Anwar

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Berebut Menangkap Ikan di Sendang dalam Tradisi Iriban

Minggu, 4 Desember 2022 | 22:46 WIB

Korban Gempa Cianjur Dibantu Senilai Rp 500 Juta

Jumat, 25 November 2022 | 19:27 WIB

Ribuan Guru Senam Bersama Meriahkan HUT Ke-77 PGRI

Senin, 21 November 2022 | 21:02 WIB
X