3.533 Orang Bersaing Isi 970 Lowongan Perangkat Desa di Grobogan

- Senin, 7 Juni 2021 | 17:49 WIB
SM/Zulkifli Z Fahmi
SM/Zulkifli Z Fahmi

GROBOGAN, suaramerdeka.com - Pelaksanaan tes pengisian 970 lowongan perangkat desa di Kabupaten Grobogan digelar di sejumlah lokasi.

Ada 3.556 pelamar lowongan namun saat pelaksanaan pada Senin (7/6), hanya 3.533 yang datang mengikuti tes sedang sisanya tidak hadir.

“Jadi total ada 970 lowongan perangkat desa, mulai dari kasi, kaur, kadus, dan sekdes. Jumlah pelamar semula 3.556, namun saat tes ada 23 peserta yang tidak hadir,” jelas Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (Dispermades) Kabupaten Grobogan, Sanyoto di sela-sela peninjauan tes di Universitas An Nur Purwodadi, Senin (7/6).

Kekosongan perangkat desa tersebut berada di 229 desa yang tersebar di 19 Kecamatan. Adapun 970 lowongan perangkat desa tersebut adalah Kepala Dusun (Kadus) ada 307, Kepala Seksi (Kasi) ada 321, Kepala Urusan (Kaur) 339, dan Sekretaris Desa (Sekdes) ada 3 lowongan.

Baca Juga: Klaster Rumah Tangga dan Hajatan jadi Fokus Penangan Satgas Covid-19 di Karanganyar

Pelaksanaan tes pengisian perangkat desa, menurut Sanyoto diserahkan sepenuhnya kepada pihak desa. Kemudian pihak desa membentul panitia dan menggandeng perguruan tinggi dalam pelaksanaan tes.

Ada tujuh perguruan tinggi yang terlibat dalam tes pengisian perangkat desa. Yaitu Polines Semarang, Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), UKSW, UIN Walisongo Semarang, Undip Semarang, IAIN Kudus, dan Universitas Negeri Yogyakarta (UNY).

“Untuk pelaksanaannya ada yang di desa setempat, di hotel, di sekolah, di Kudus, dan di Solo. Untuk model tesnya ada yang Computes Assisted Test (CAT) dan manual. Hasilnya bisa diketahui hari itu juga. Jika ada nilai yang sama dalam satu formasi maka akan dilakukan tes ulang sesuai aturan yang berlaku,” tambah Sanyoto.

Baca Juga: PTM Terbatas, Kemendikbudristek Minta Orang tua Berperan Aktif

Hasil tes dari panitia pengisian perangkat desa selanjutnya diserahkan ke desa. Kemudian lanjut Sanyoto diserahkan ke kecamatan, nantinya nilai tertinggi (rangking pertama) yang pemberkasannya benar yang dipilih.

Selanjutnya Kepala Desa menerbitkan Surat Keputusan (SK) dan pelantikan dilakukan dalam kurun waktu 30 hari setelah terbitnya SK.

Pelaksanaan tes pengisian perangkat desa juga mendapat perhatian Bupati Grobogan, Sri Sumarni yang kemudian melakukan pemantauan.

Didampingi Asisten I Teguh Harjokusumo dan Kepala Dispermades Bupati meninjau tes di SMPN 3 Purwodadi, Hotel Kyriad Grand Master, dan Universitas An Nur Purwodadi.

Baca Juga: Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II Mampu Tumbuh 7-8 Persen

“Untuk proses diserahkan sepenuhnya ke pemerintah desa dengan menggandeng perguruan tinggi. Dilaksanakan secara transparan, karena peserta bisa melihat langsung hasil tes hari ini juga,” kata Bupati.

Sementara Camat Ngaringan Widodo Joko N yang ikut memantau tes untuk pengisian perangkat desa di An Nur mengatakan ada satu peserta yang tes tersendiri.

Karena yang bersangkutan rapid tes reaktif, sehingga menjalani tes di Balai Desa Ngaringan dengan pengawasan paniti dan Satgas Covid-19.

“Yang menyelenggarakan tes pengisian perangkat ada 11 Desa di Kecamatan Ngaringan. Peserta 219 orang untuk mengisi 57 lowongan,” terang Widodo.

Halaman:

Editor: Rosikhan Anwar

Tags

Terkini

Pelaku Pentas Seni di Grobogan Rindu Mentas

Jumat, 10 September 2021 | 18:22 WIB

Santri Ponpes Fadlul Wahid Divaksin

Selasa, 7 September 2021 | 23:18 WIB

Tradisi 10 Asyura, BKK Pulokulon Santuni Anak Yatim

Kamis, 19 Agustus 2021 | 17:31 WIB
X