Imam B. Prasodjo: Wartawan Pendidikan Harus Orang Cerdas

- Kamis, 28 Oktober 2021 | 15:19 WIB
Sosiolog Universitas Indonesia Imam B. Prasodjo (kiri). (suaramerdeka.com/dok)
Sosiolog Universitas Indonesia Imam B. Prasodjo (kiri). (suaramerdeka.com/dok)

JAKARTA, suaramerdeka.com - Sosiolog Universitas Indonesia (UI) Imam B. Prasajo menegaskan, tidak ada pemberitaan yang lepas dari pendidikan atau edukasi. Politik, olahraga, ekonomi atau pemberitaan apapun.

"Hampir semua lini memiliki dimensi pendidikan," kata Imam, saat Webinar Fellowship Jurnalisme Pendidikan yang diselenggarakan Gerakan Wartawan Peduli Pendidikan, Rabu, 27 Oktober 2021.

Di bidang politik kita bisa mengambil angel pendidikan. Di olahraga, bagaimana kita membangun sportivitas, membangun ketangguhan.

Baca Juga: Aksi Demo di Peringatan Sumpah Pemuda, Massa: Cabut UU Omnibus Law atau Jokowi Mundur

Menurutnya, kita saja yang sudah terlanjur terjebak dalam segmentasi bidang. Jadi menganggap bahwa pemberitaan politik, olahraga maupun ekonomi bukan berbicara tentang pendidikan.

"Semuanya itu pendidikan, karena basis utamanya adalah value," tegas Imam.

Pria kelahiran Purwokerto, Jawa Tengah ini mencontohkan, angel pendidikan dari bidang pengabdian masyarakat.

Seorang penggerak masyarakat yang hanya tamatan SMA, mengajari ibu-ibu untuk menggalang kerajinan dari eceng gondok. Ia memperoleh 1.5 juta order kerajian dari IKEA.

Baca Juga: Bulan Bahasa Dipandang Mampu Pererat Nasionalisme Bangsa

"Ia keliling ke kampung-kampung menghimpun warga dan mengajari mereka memberdayakan" ungkapnya.

Halaman:

Editor: Rosikhan Anwar

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Mengenal Komunitas Sahabat Disabilitas Semarang

Rabu, 17 November 2021 | 16:53 WIB

PCINU Tiongkok Dipilih, Sebarkan Moderasi Beragama

Senin, 15 November 2021 | 19:14 WIB

PTKIS Berbasis Riset, Mungkinkah?

Rabu, 10 November 2021 | 14:17 WIB
X