Omnibus Law Menghilangkan Ego Sektoral

- Selasa, 17 Agustus 2021 | 20:01 WIB
Prof Benny Riyanto (suaramerdeka.com/dok)
Prof Benny Riyanto (suaramerdeka.com/dok)

Bayangkan, kalau kita harus merevisi 79 UU, maka butuh waktu 8-10 tahun. Omnibus Law ini hanyalah "metode" dalam pembentukan regulasi. Karena itu, Omnibus Law ini dapat diterapkan pada semua regulasi, termasuk dalam pembuatan perda atau perkara pada pemerintah daerah provinsi dan kabupaten/kota.

''Dengan begitu, inovasi dan progresivitas para pembentuk regulasi di daerah sangat dibutuhkan,'' tuturnya.

 

Prof Benny Riyanto

Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Negeri Semarang (Unnes) 

Halaman:

Editor: Edyna Ratna Nurmaya

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Tidak Ada Alasan, KITB Lamban

Minggu, 25 September 2022 | 12:07 WIB

Seriuskah Kawasan Industri Terpadu Batang?

Sabtu, 17 September 2022 | 08:43 WIB

Jokowi Ngamuk Lagi, Karena Ulah Imigrasi

Rabu, 14 September 2022 | 07:31 WIB

Menjaga Relasi, Memupuk Kolaborasi

Rabu, 14 September 2022 | 01:34 WIB

Kenaikan Harga BBM, Solusi atau Beban untuk Masyarakat?

Senin, 12 September 2022 | 08:48 WIB

Mungkinkah Kenaikan BBM Direvisi ?

Kamis, 8 September 2022 | 08:56 WIB

Jangan Ada Lagi Politik Identitas dan Politisasi Agama

Minggu, 21 Agustus 2022 | 21:32 WIB

RUU KIA dan Peran Negara untuk Perempuan

Sabtu, 20 Agustus 2022 | 10:05 WIB

Kiai NU dan Kretek

Rabu, 10 Agustus 2022 | 15:26 WIB

Mengapa BUMN Membentuk Holding?

Minggu, 17 Juli 2022 | 08:38 WIB

Pancasila dan Ancaman Pengasong Khilafah

Jumat, 8 Juli 2022 | 13:46 WIB

Pemuda Pancasila dan Rumah Kemartabatan

Kamis, 7 Juli 2022 | 23:18 WIB

Mencari Format Ideal Penjabat Kepala Daerah

Rabu, 6 Juli 2022 | 22:12 WIB

Keragaman Lebah, Pangan dan Manusia

Minggu, 22 Mei 2022 | 22:18 WIB

Buku dan Literasi Indonesia

Selasa, 17 Mei 2022 | 18:38 WIB

Semarang Menuju Kota Megapolitan

Selasa, 10 Mei 2022 | 15:51 WIB
X