Emansipasi Wanita: dari Wanita untuk Wanita

- Kamis, 21 April 2022 | 13:00 WIB
Wihdatun Nisa, Ketua IPPNU PAC Karangmoncol Purbalingga. (suaramerdeka.com / dok)
Wihdatun Nisa, Ketua IPPNU PAC Karangmoncol Purbalingga. (suaramerdeka.com / dok)

SEJARAH mencatat setiap zaman selalu ada bukti yang menyatakan bahwa perempuan tidak sejajar dengan laki-laki.  

Perempuan seakan-akan menjadi entitas yang diperlakukan tidak manusiawi.

Ketika Islam datang sekitar tahun 570 M, dan keadaan dunia saat itu memposisikan perempuan secara rendah.

Bangsa Yunani menyebutkan, perempuan di Yunanai dianggap sebagai sumber segala penderitaan dan musibah.

Baca Juga: Kemenkominfo: Siaran TV Digital Bakal Jangkau Kawasan Blank Spot TV Analog

Tidak hanya Yunani bangsa Romawi pun memiliki slogan “ikat mereka (Perempuan) dan jangan lepas” bahkan mereka ada kontes khusus  yang bernama Fakuaro yakni mempertontonkan aurat wanita.

Bangsa Arab Jahilyah, tempat di mana Rasulullah dilahirkan, memperlakukan wanita lebih biadab lagi.

Anak boleh mengawini ibunya. Jika melahirkan bayi perempuan maka dianggap hal yang memalukan.

Fenomena sejarah tersebut merupakan masa-masa kelam perlakuan terhadap kaum perempuan pra-Islam.

Baca Juga: Ngaji Milenial: Belajar dari Ali Banat

Halaman:

Editor: Andika Primasiwi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Keragaman Lebah, Pangan dan Manusia

Minggu, 22 Mei 2022 | 22:18 WIB

Buku dan Literasi Indonesia

Selasa, 17 Mei 2022 | 18:38 WIB

Semarang Menuju Kota Megapolitan

Selasa, 10 Mei 2022 | 15:51 WIB

Punjungan

Minggu, 1 Mei 2022 | 14:30 WIB

Labur, Lebur, Luber (3L)

Jumat, 29 April 2022 | 21:07 WIB

Emansipasi Wanita: dari Wanita untuk Wanita

Kamis, 21 April 2022 | 13:00 WIB

Persiapan Jelang Mudik Covid-19

Selasa, 12 April 2022 | 20:06 WIB

Demokrasi Pengelolaan Laut

Rabu, 6 April 2022 | 11:00 WIB

Ber-NU dan Ber-PKB: Mencontoh Gus Yusuf Chudlori

Senin, 4 April 2022 | 08:48 WIB

Minyak Goreng, Sembako dan Politik Pangan

Rabu, 16 Maret 2022 | 11:12 WIB

Pentingnya Manifest Muatan Barang

Sabtu, 12 Maret 2022 | 06:40 WIB

Permenaker 2/2022: Manfaat atau Mudarat bagi Buruh?

Jumat, 18 Februari 2022 | 16:06 WIB

Jalan Tengah Penyelesaian Konflik Wadas

Rabu, 16 Februari 2022 | 10:43 WIB

Tali Jiwa dalam Tari Sintren

Selasa, 15 Februari 2022 | 23:38 WIB

Merintis Desa Mandiri Pangan

Senin, 14 Februari 2022 | 16:22 WIB
X