PON XX Papua: Target Binaraga Jateng Meleset, Hanya Sumbang Perak dan Perunggu

- Senin, 4 Oktober 2021 | 21:23 WIB
OTOT LENGAN: Binaragawan Jateng Bambang Wijanarko memeragakan pose yang menunjukkan otot lengan saat tampil pada PON XX Papua di Auditorium Universitas Cendrawasih, Jayapura, Senin 4 Oktober 2021.(suaramerdeka.com/Krisnaji satriawan)
OTOT LENGAN: Binaragawan Jateng Bambang Wijanarko memeragakan pose yang menunjukkan otot lengan saat tampil pada PON XX Papua di Auditorium Universitas Cendrawasih, Jayapura, Senin 4 Oktober 2021.(suaramerdeka.com/Krisnaji satriawan)

 

JAYAPURA, suaramerdeka.com - Tim binaraga Jateng gagal memenuhi target. Dua binaragawan Jateng, Bambang Wijanarko (kelas 70 kg) dan Taat Pribadi (kelas 75 kg) hanya mampu menyumbangkan medali perak dan perunggu dalam ajang PON XX/Papua yang berlangsung di Auditorium Universitas Cendrawasih, Jayapura, Senin 4 Oktober 2021.

Bambang yang digadang-gadang meraih emas kelas 70 kg, dalam penampilannya di PON kalah bersaing dengan binaragawan Papua Eduardos Apoowo. Sedangkan medali perunggu diraih Sahri (DKI Jakarta).

Taat Pribadi kalah nilai dibanding Iwan Samurai (Sumatra Barat) yang merebut medali emas kelas 75 kg. Iwan adalah peraih emas PON XIX 2016 Jabar di kelas ini. Medali perak disabet Abdul Manan (Bangka Belitung).

Baca Juga: Tak Terkalahkan di Seri Pertama Liga 1 2021/22, Caretaker PSIS: Hasil Kerja Keras Pemain

Pelatih Kepala Jateng Mheny tak mampu menyembunyikan rasa kecewanya. Pasalnya, ketika bisa mendapatkan dua medali perak dan satu perunggu di babak Pra-PON, pihaknya sangat optimistis bisa mengubah salah satu perak itu menjadi emas di PON dengan persiapan yang all out.

Dia juga heran betapa ketatnya dan hasilnya memang di luar dugaan. Salah satu contohnya Misnadi (Jatim) yang merupakan merupakan peraih emas kelas 70 kg Pra-PON 2019 di PON ini gagal memperoleh medali.

''Misnadi dan Bambang selalu ketat di event nasional. Andai tidak ada atlet tuan rumah, mestinya di kelas 70 kg ini milik Jateng,'' tamba peraih emas Seri Grand Prix Kejuaraan Dunia di Singapura tahun 2018 itu.

Baca Juga: 17 Venue PON Diharapkan Tetap Dikelola dengan Baik

Halaman:

Editor: Edyna Ratna Nurmaya

Tags

Artikel Terkait

Terkini

ABTI Jateng Diminta Jaga Tradisi Cetak Pemain Nasional

Selasa, 25 Januari 2022 | 05:45 WIB

Andy Susanto Ketua KBI Salatiga Masa Bakti 2021-2025

Senin, 24 Januari 2022 | 09:15 WIB

Terpilih Aklamasi, Suyantoro Pimpin Inkado Jateng

Minggu, 23 Januari 2022 | 18:54 WIB

Asiafi Salatiga Seleksi Atlet Senam Aerobik

Jumat, 21 Januari 2022 | 09:15 WIB

Setelah 16 Tahun, Bridge Kembali Masuk Popda

Selasa, 11 Januari 2022 | 10:24 WIB

Edy Rahmayadi Jewer Pelatih Biliar, Ini Penyebabnya

Rabu, 29 Desember 2021 | 11:11 WIB

KONI Jateng Ingin PON Aceh-Sumut Tetap 2024

Selasa, 28 Desember 2021 | 21:08 WIB

Manfaat Olahraga Skipping, Ampuh Menaikkan Tinggi Badan?

Minggu, 26 Desember 2021 | 20:24 WIB

One Pride MMA: Abror Dapat Dukungan dari BPR Arto Moro

Sabtu, 25 Desember 2021 | 09:10 WIB

Kejuaraan Pencak Silat AUB Cup: USM Sabet 3 Medali

Kamis, 23 Desember 2021 | 10:36 WIB
X