• KANAL BERITA

Soal Tol Bawen-Yogya, Pemprov Jateng Upayakan Sinkronisasi dengan PUPR 

Foto Istimewa
Foto Istimewa

SEMARANG, suaramerdeka.com - Pemprov Jawa Tengah terus melakukan konsultasi dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), terkait penolakan pembangunan jalan tol Bawen-Yogya dari kalangan DPRD Jateng.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan Konsultasi diperlukan, karena pembangunan jalan tol Bawen-Yogya masuk dalam Proyek Strategis Nasional (PSN). Karena apabila DPRD Jateng memiliki alasan menolak pembangunan jalan tol Bawen-Yogya, maka secepatnya harus berkonsultasi dengan pemerintah pusat.
 
“Saya minta untuk melakukan sinkronisasi dan harmonisasi dengan pusat. Saya dorong untuk kita berkonsultasi dengan pusat. Seandainya dengan berbagai pertimbangan dan itu ada alternatif lainnya terkait dengan program tol, saya tidak keberatan,” kata Ganjar, dilansir dari Radio Idola.

Selain itu, Ganjar menjelaskan, tim Pansus Revisi Ranperda RTRW Jateng juga diminta meriset ulang calon lahan yang akan dibangun jalan tol Bawen-Yogya dengan melibatkan ahli terkait.

“Kalau alasannya karena rawan gempa, tolong cek kembali kondisi geologisnya. Jika alasan lahan subur, tolong dicek juga,” ujarnya.

Lanjutnya, pabila ada usulan pembuatan atau reaktivasi jalur rel kereta api, maka juga harus dibahas bersama sebagai pengganti tol Bawen-Yogya.

Terpisah, Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi menyatakan, jika DPRD merupakan bagian integral dari pemerintah daerah sebagai daerah otonom. DPRD Jateng juga tidak menolak proyek tol Bawen-Yogya sepanjang kurang lebih 71 kilometer tersebut.

“Jawa Tengah masih membutuhkan pembangunan infrastruktur, termasuk jalan tol. Dengan begitu, produk dari Jawa Tengah menjadi efisien dan memiliki daya saing yang lebih tinggi,” jelas Rukma. 
 


(Red/CN19/SM Network)