Harga PCR Diturunkan, Bantu Pacu Testing dan Tracing Tentukan Pola Penyebaran Covid-19

- Jumat, 20 Agustus 2021 | 12:06 WIB
TES SWAB: Petugas Puskesmas Magelang Utara melakukan tes swab antigen dan PCR kepada mahasiswa Untidar yang kontak erat dengan klaster gathering mahasiswa. (suaramerdeka.com/Asef Amani)   
TES SWAB: Petugas Puskesmas Magelang Utara melakukan tes swab antigen dan PCR kepada mahasiswa Untidar yang kontak erat dengan klaster gathering mahasiswa. (suaramerdeka.com/Asef Amani)  

JAKARTA, suaramerdeka.com - Penurunan harga polymerase chain reaction (PCR) dapat mendukung pengendalian pandemi Covid-19 dengan memacu testing dan tracing untuk membantu penentuan pola penyebaran virus ini dan intervensi yang diperlukan.

“Testing dan tracing hanya satu komponen kecil dalam usaha pengendalian pandemi yang kompleks. Jadi semakin terjangkaunya harga PCR itu hal yang baik. Tetapi pemulihan ekonomi akan bergantung dari sinergi semua komponen seperti perubahan perilaku masyarakat dan kesuksesan program vaksinasi,” jelas Associate Researcher Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Andree Surianta.

Data terakhir dari Kementerian Keuangan memperlihatkan masih lemahnya testing dan tracing.

Bahwa Rp 4,08 triliun dari total anggaran penanganan Covid-19 2021 sebesar Rp 185,98 triliun, yang digunakan untuk diagnostik (testing dan tracing).

Baca Juga: Perumda Air Minum Tirta Bumi Sentosa Luncurkan Program S3R, Percepat Target 50 Ribu Sambungan Rumah

Jumlah yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan alokasi vaksinasi sebesar Rp 58 triliun dan Rp 59,1 triliun untuk pengobatan.

Permintaan untuk tes PCR kini sudah pasti tinggi, jadi jalan menekan harga adalah dengan memastikan berlimpahnya pasokan.

Karena Indonesia tidak memproduksi PCR dan sepenuhnya bergantung pada impor, perlu ditinjau apakah kondisi bottleneck ini terjadi karena jumlah importir yang terlalu sedikit.

Kebijakan mematok harga hanya akan efektif kalau pasokan berlimpah dan semua komponen biaya diketahui oleh pemerintah.

Baca Juga: Pandemi Belum Usai, Pelaku Usaha Pasar Otomotif Optimistis Ekonomi Terus Bergerak

Halaman:

Editor: Andika Primasiwi

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Atlet Program Semarang Emas Jalani Tes Fisik

Minggu, 28 November 2021 | 13:41 WIB

Banjir Bandang di Garut, 21 Rumah Rusak

Minggu, 28 November 2021 | 08:42 WIB

Rais Aam PBNU Putuskan Muktamar 17 Desember

Jumat, 26 November 2021 | 23:03 WIB
X