Pemerintah Selesaikan Pembangunan 3 Bendungan, Tingkatkan Produktivitas Lumbung Pangan Nasional

- Jumat, 25 Juni 2021 | 12:57 WIB
Bendungan Kuningan. (dokumentasi PUPR)
Bendungan Kuningan. (dokumentasi PUPR)

JAKARTA, suaramerdeka.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah menyelesaikan pembangunan tiga bendungan baru dan melakukan pengisian air awal (impounding) pada Juni 2021 ini.

Hal ini untuk mendukung ketahanan pangan nasional Ketiga bendungan multifungsi ini adalah Bendungan Way Sekampung di Kabupaten Pringsewu, Provinsi Lampung.

Kemudian, Bendungan Paselloreng di Kabupaten Wajo, Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel); dan Bendungan Kuningan di Kabupaten Kuningan, Provinsi Jawa Barat.

Pembangunan ketiga bendungan tersebut merupakan Program Strategis Nasional (PSN) yang bertujuan menambah tampungan air sehingga kontinuitas suplai air irigasi ke lumbung-lumbung pangan nasional terjaga.

Baca Juga: Vaksinasi Munculkan KIPI, Kenali Gejalanya

“Pembangunan bendungan harus diikuti dengan pembangunan jaringan irigasinya, sehingga dengan adanya suplai air yang kontinu dari bendungan, petani yang sebelumnya hanya satu kali tanam setahun, bisa bertambah menjadi 2-3 kali tanam setahun,” ujar Staf Ahli Menteri PUPR Bidang Teknologi Industri dan Lingkungan sekaligus Juru Bicara Kementerian PUPR Endra S. Atmawidjaja, dikutip dari laman resmi Kementerian PUPR, Kamis (24/06/2021).

Endra menambahkan, dengan dibangunnya bendungan serta bending dan kelengkapan jaringan irigasi yang bersumber dari bendungan diharapkan dapat membantu petani untuk meningkatkan intensitas tanamnya jika dibandingkan dengan metode tadah hujan yang hanya satu kali tanam dalam setahun.

Bendungan Way Sekampung memiliki kapasitas tampung 68 juta meter kubik yang akan dimanfaatkan untuk penyediaan air irigasi seluas 72.707 hektare di Daerah Irigasi (DI) Sekampung seluas 55.373 hektare dan menambah areal irigasi DI Rumbia Extension seluas 17.334 hektare.

Baca Juga: Industri Halal Indonesia Bisa Jadi Pemicu Pemulihan Ekonomi Nasional

Selain mendukung kebutuhan pangan di Lampung, bendungan dengan luas genangan sebesar 800 hektare ini juga dapat dimanfaatkan sebagai infrastruktur pengendalian banjir sebesar 185 meter kubik/detik karena terintegrasi dengan Bendungan Batutegi dan Bendungan Margatiga (on-going).

Halaman:

Editor: Andika Primasiwi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Heboh! Ledakan Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar

Kamis, 8 Desember 2022 | 16:55 WIB
X