Pemkot Semarang Buka 4 Gedung Karantina Tambahan, Pasien Covid-19 Capai 1.347 Orang

- Selasa, 15 Juni 2021 | 18:31 WIB
BERI KETERANGAN : Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi member keterangan kepada awak media, di Kompleks Balai Kota, Selasa (15/6).(suaramerdeka.com/Diaz Abidin)
BERI KETERANGAN : Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi member keterangan kepada awak media, di Kompleks Balai Kota, Selasa (15/6).(suaramerdeka.com/Diaz Abidin)

SEMARANG, suaramerdeka.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang membuka gedung karantina baru untuk perawatan pasien yang terkena Covid-19.

Di antaranya asrama Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo dengan kapasitas 200 tempat tidur (TT), kantor diklat di Ketileng sebanyak 100 TT, salah satu rumah sakit (RS) swasta baru dengan 100 TT, serta salah satu ruang di gereja di kawasan Marina sebanyak 50 TT.

“Itu ruang-ruang baru yang bisa kami mintakan izin kepada para pemilik gedung untuk jadi ruang karantina pasien Covid-19. Total mencapai 450 ruang,” terang Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi, di Kompleks Balai Kota, Selasa (15/6).

Dia melanjutkan, angka pasien Covid-19 yang dirawat di RS dan rumah isolasi mencapai 1.347 orang kemarin. Di mana pasien dari luar Kota Semarang sebanyak 550 orang, selebihnya warga dalam kota.

Baca Juga: Update 15 Juni: Kasus Pasien Sembuh Corona Hari Ini Total 1.757.641 Orang

Angka itu terus naik-turun sehingga membuat sejumlah ruang di RS penuh. Di gedung karantina asrama haji misalnya, sebanyak 120 ruangan penuh saat baru dua hari dibuka. Sehingga Pemkot Semarang merasa perlu menambah ruang isolasi lagi.

“Angka pasien di RS itu fluktuatif. Jadi naik turun. Ada yang masuk dan keluar. Angka kesembuhannya juga bagus. Kalau ada RS yang penuh, Dinas Kesehatan terus memaksimalkan penanganan di RS atau ruang karantina lain. Kalau ada yang kosong bisa langsung ditempati,” lanjut Hendi.

Perihal banyaknya pasien rujukan dari luar kota, pihaknya menjelaskan tenaga kesehatan di Semarang akan berusaha semaksimal mungkin menangani pasien. Tidak ada rencana penyetopan kedatangan pasien dari luar kota.

Baca Juga: Seleksi Calon ASN 2021: Kementerian PAN-RB Terbitkan 3 Peraturan Baru

Halaman:

Editor: Edyna Ratna Nurmaya

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jokowi Didesak Batalkan TWK

Sabtu, 18 September 2021 | 01:50 WIB

Hadapi Ledakan Mobilitas Penduduk

Sabtu, 18 September 2021 | 01:39 WIB

Polres Usulkan IPAL di Polokarto

Sabtu, 18 September 2021 | 01:28 WIB

Borobudur dan Prambanan Mulai Dibuka

Sabtu, 18 September 2021 | 01:20 WIB

Keluarga Minta Kasus Live Bunuh Diri Dibongkar

Jumat, 17 September 2021 | 21:57 WIB

WHO: Awas Lonjakan Mobilitas Warga

Jumat, 17 September 2021 | 14:18 WIB
X