Perkuat Posisi Lampung di 5 Besar Produsen Padi, Balitbangtan Dongrak Produktivitas via Perbenihan VUB

- Sabtu, 23 Oktober 2021 | 12:25 WIB
Panen raya pembenihan Padi Inpari di Lampung. (suaramerdeka.com / dok)
Panen raya pembenihan Padi Inpari di Lampung. (suaramerdeka.com / dok)

BANDARLAMPUNG, suaramerdeka.com - Lampung selama ini dikenal sebagai daerah yang giat menggenjot produksi padi hingga bertengger di lima besar nasional provinsi dengan peningkatan produksi padi tertinggi.

Mendukung ketahanan pangan Provinsi Lampung, Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) melalui Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Lampung mendorong ketersediaan benih sumber dan penumbuhan penangkar benih padi melalui introduksi Varietas Unggul Baru (VUB) hasil invensi Balitbangtan.

Salah satu wilayah yang berhasil dikembangkan sebagai sentra perbenihan adalah di Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lampung Selatan.

Baca Juga: Area Makam KH Sholeh Darat Dipercantik dengan Gapura, Ini Besaran Anggarannya

Pada total luasan 1.000 hektare (ha) di lokasi tersebut berhasil ditanam VUB Inpari 30 dengan luas 7 ha perbenihan melalui pendampingan BPTP Lampung bersama Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Kabupaten Lampung Selatan dan Penyuluh Pertanian Lapang (PPL) setempat.

Keberhasilan ini tercermin pada gelaran panen raya di Desa Trimomukti pada Rabu 20 Oktober 2021 yang dihadiri Ketua Komisi IV DPR RI, Sudin.

Dalam sambutannya, Sudin mengapresiasi kinerja Kementerian Pertanian yang telah mendampingi petani di wilayah Kabupaten Lampung Selatan.

Jadi, pada panen tersebut dapat diperoleh hasil produksi 7,8 ton/ha yang akan dijadikan sumber benih.

Baca Juga: Jawa Tengah Diminta Waspadai Fenomena La Nina, Curah Desember Meningkat hingga 40 Persen

"Petani harus dapat memaksimalkan pengolahan hasil tanaman padi, misalnya dipacking dalam kemasan 5 kg dan dapat diperjualbelikan di pasar-pasar tradisional maupun modern," ungkap Sudin.

Kepala Balitbangtan, Fadjry Djufry menyatakan saat ini Balitbangtan telah menghasilkan 318 VUB, di antaranya Inpari 30 yang saat ini dilakukan panen raya.

“Inpari 30 ini berasal dari Varietas Ciherang yang telah mengalami pengembangan, yaitu toleran terhadap genangan,” lanjutnya.

Sementara, Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto mengatakan bahwa Provinsi Lampung adalah salah satu wilayah penyangga yang menyumbang pangan untuk wilayah DKI Jakarta dan Pulau Jawa.

Baca Juga: 9 Tahapan Siklus Akuntansi Beserta Pengertian Contohnya

Lampung Selatan dapat menjadi daerah penyangga ketahanan pangan nasional,” tegas Nanang.

Dalam kegiatan ini juga diserahkan secara simbolis bantuan alat mesin pertanian, Sertifikat Rekomendasi sebagai Penangkar Benih, benih padi Inpari 30 hasil penangkaran Kelompok Tani Bali Lestari, pupuk cair LOB dari PT GGP, benih padi Inpari 32 dari PT Agri Makmur Pertiwi, dan benih kelapa varietas Kelapa Puan Kalianda (KPK).***

Halaman:
1
2

Editor: Andika Primasiwi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X