Refleksi Hari Santri Nasional, Gus Muhaimin: Pesantren Harus Jadi Kekuatan Ekonomi Indonesia

- Rabu, 20 Oktober 2021 | 17:31 WIB
Panglima Santri H Abdul Muhaimin Iskandar saat "Refleksi Hari Santri Nasional" di kediaman Habib Umar Al Muthohar, Pengasuh Pondok Pesantren Al Madinah Cepoko, Gunungpati, Semarang. (suaramerdeka.com/dok)
Panglima Santri H Abdul Muhaimin Iskandar saat "Refleksi Hari Santri Nasional" di kediaman Habib Umar Al Muthohar, Pengasuh Pondok Pesantren Al Madinah Cepoko, Gunungpati, Semarang. (suaramerdeka.com/dok)

SEMARANG, suaramerdeka.com - Pesantren harus menjadi kekuatan ekonomi baru di Indonesia. Hal itu harus dilakukan agar pesantren punya kontribusi besar memakmurkan masyarakat.

Hal itu disampaikan Panglima Santri H Abdul Muhaimin Iskandar saat "Refleksi Hari Santri Nasional" di kediaman Habib Umar Al Muthohar, Pengasuh Pondok Pesantren Al Madinah Cepoko, Gunungpati, Semarang, Jawa Tengah, Rabu, 20 Oktober 2021.

"Karena Covid-19 ini banyak hal yang rontok, termasuk ekonomi. Ayo, ulama dan pesantren terus memerdekakan ekonomi kita, agar masyarakat semakin makmur," ujar Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa ini.

Wakil Ketua DPR RI ini juga meminta para santri untuk bisa menguasai informasi dan teknologi.

Baca Juga: Bupati Dukung Optimalkan PBB-P2, Jadikan Bumdes Agen Laku Pandai

Dia bersyukur, saat ini muncul kiai-kiai kita berkualitas dan bisa muncul di berbagai media sosial.

"Ada Habib Umar Muthohar, Gus Baha, ada Gus Yusuf. Bahkan Gus Yusuf ini bisa saya katakan ideal. Pesantren beliau, dari ekonomi, IT, dakwah, sosial, budaya, jalan semua," sebutnya.

Menurut Gus Muhaimin, santri melek IT ini sangat penting, karena saat ini hampir semua cara kerja berubah.

"Sains harus jadi kemajuan-kemajuan yang diraih santri, sehingga sesuai perkembangan zaman," terangnya.

Baca Juga: Dapat Pahala Puasa Sepanjang Tahun, Ini 4 Keutamaan Puasa Sunnah Ayyamul Bidh

Hadir dalam acara itu, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi sekaligus, Ketua DPP PKB Bidang Eksekutif dan Legislatif Abdul Halim Iskandar. 

Wakil Ketua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum PKB Bidang Pemenangan Pemilu Jazilul Fawaid, Ketua FPKB DPRI Cucun Ahmad Syamsurijal, hingga mantan Menteri Perdagangan Agus Suparmanto serta Bendahara DPP Bambang Susanto

Hadir pula Rois Syuriah PWNU Jateng KH Ubaidillah Shodaqoh, Ketua PWNU Jateng KH M Muzammil, Ketua DPW PKB Jateng K H M Yusuf Chudlori. Sekretaris DPW PKB Jateng H Sukirman, Ketua Fraksi PKB DPRD Jateng H Syarif Abdillah, dan para anggota Fraksi PKB DPRD juga hadir dalam acara tersebut.

Gus Muhaimin juga mengingatkan, santri juga harus disiplin dengan ilmu yang dipilih di bidang apapun.

Baca Juga: Hari Santri Nasional, Kanwil Kemenag Jawa Barat Santuni 3.500 Santri

"Alhamdulillah, saat ini santri-santri yang ada sudah tersebar di berbagai bidang," jelasnya.

Gus Muhaimin menyebut, 22 Oktober yang saat ini diperingati sebagai Hari Santri merupakan tinta emas sejarah Indonesia.

"Karenanya harus bisa kita kawal dengan baik. Saya minta kader tak boleh berhenti, untuk merayakan Hari Santri," tegasnya.

Habib Umar Al Muthohar dalam acara itu mengatakan, saat muncul Covid-19, masyarakat dihadapkan pada kesulitan ekonomi. Namun sejauh ini tidak ada aksi-aksi penjarahan di Indonesia.

Baca Juga: Beberapa Film Marvel Ini Mundur dari Tanggal Rilis, Guardians of the Galaxy Vol. 3 Tidak Termasuk

"Ini karena masyarakat punya iman yang terus ditanamkan para kiai-kiai. Memang tampak sepele, tapi punya peran besar," jelasnya.

Rois Syuriah PWNU Jateng KH Ubaidillah Shodaqoh tak memungkiri, hadirnya UU Pesantren tak lepas dari kerja besar PKB.

"Ini sebuah nikmat yang harus kita syukuri. Kita support PKB untuk terus berjuang membawa warga NU dan Nahdliyin dan bangsa Indonesia ini semakin berkah, dan lebih baik," tuturnya.

Ketua DPW PKB Jateng KH M Yusuf Chudlori mengatakan, kontribusi pesantren sejak pra kemerdekaan, pasca kemerdekaan, hingga hari ini tak diragukan.

"Saat muncul Covid-19, pesantren tetap eksis, bahkan jadi penyelamat pendidikan nasional, sebagai benteng akhlak generasi penerus bangsa," ujarnya.

Halaman:
1
2
3

Editor: Rosikhan Anwar

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Viral! Edy Mulyadi Hina Kalimantan, Begini Sosoknya 

Senin, 24 Januari 2022 | 14:34 WIB
X