Puisi Rock - Seandainya

- Selasa, 30 November 2021 | 08:04 WIB
Puisi Rock - Seandainya. (foto: pixabay)
Puisi Rock - Seandainya. (foto: pixabay)

Seandainya
Oleh: NWU Gabriel Genesis

Saat ini perayu adalah pemenang,
dan berjalan terengah-engah ditertawakan.
Dunia tengah 'bercinta' kepada 'penjaja',
yang lebih menarik dari pemeran di panggung.

Selalu melontarkan kata-kata,
seakan suci dalam kebenaran,
bahwa kehidupan sebaiknya menipu,
demi kelanjutan yang semakin terhimpit.

Dalam keangkuhan pun berkata:
nikmati terengah-engah wahai perangai besi,
hidup adalah sekejap antara kedelai dan tempe,
meski dicibir hanya untuk bertahan.

lho
kok
hahhh
seandainya dibalik?

      Semarang, 30 November 2021

Editor: Nugroho Wahyu Utomo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Puisi Rock - Tinggalkan (Tanpa Memeras Gumpalan)

Senin, 17 Januari 2022 | 09:38 WIB

Puisi Rock - Bayangan Menginjak

Minggu, 16 Januari 2022 | 23:56 WIB

Puisi Rock - Sinar Merayakan 2

Minggu, 16 Januari 2022 | 09:15 WIB

Puisi Rock - Sinar Merayakan

Sabtu, 15 Januari 2022 | 08:20 WIB

Puisi Rock - Sekeras Batu

Jumat, 14 Januari 2022 | 10:08 WIB

Puisi Rock - Meski Berakhir Berai

Kamis, 13 Januari 2022 | 15:39 WIB

Puisi Rock - Gumpalan Kekanakan

Rabu, 12 Januari 2022 | 07:48 WIB

Puisi Rock - Mengeja Rasa

Selasa, 11 Januari 2022 | 23:53 WIB

Puisi Rock - Nikmati Saja

Selasa, 11 Januari 2022 | 08:55 WIB

Puisi Rock - Pesan Kepada yang Tersesat

Senin, 10 Januari 2022 | 09:01 WIB

Puisi Rock - Tidak Ada di Sini

Minggu, 9 Januari 2022 | 07:56 WIB

Puisi Rock - Pertanyaan

Sabtu, 8 Januari 2022 | 10:57 WIB

Puisi Rock - Jeritan di Dermaga

Jumat, 7 Januari 2022 | 08:40 WIB

Puisi Rock - Gerah Kedatangan

Kamis, 6 Januari 2022 | 23:45 WIB

Puisi Rock - Pesta Merayakan

Kamis, 6 Januari 2022 | 13:23 WIB

Puisi Rock - Selanjutnya (Tak Perlu Ucapan)

Rabu, 5 Januari 2022 | 16:23 WIB

Puisi Rock - Waktu yang Tak Usai

Selasa, 4 Januari 2022 | 09:01 WIB

Puisi Rock - Mengapa Demikian?

Senin, 3 Januari 2022 | 15:50 WIB
X