Puisi Rock - Nyata

- Senin, 22 November 2021 | 07:48 WIB
Puisi Rock - Nyata (foto: pixabay)
Puisi Rock - Nyata (foto: pixabay)

Nyata
Oleh: NWU Gabriel Genesis

Mengalir menjelang malam,
tentang hamparan berdebu,
yang sebatas memahami,
dan belum menyetrika di belantara itu.

Namun meletup dalam semburan stacato,
yang menggenggam kehidupan,
dan membenamkan untuk melihat seberapa tebal dinding,
yamg sesungguhnya menggiring kehancuran.

Sudah!
cukup!
selesai!
mengapa tidak semacam itu?

        Semarang, 22 November 2021

 

Editor: Nugroho Wahyu Utomo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Puisi Rock - Tinggalkan (Tanpa Memeras Gumpalan)

Senin, 17 Januari 2022 | 09:38 WIB

Puisi Rock - Bayangan Menginjak

Minggu, 16 Januari 2022 | 23:56 WIB

Puisi Rock - Sinar Merayakan 2

Minggu, 16 Januari 2022 | 09:15 WIB

Puisi Rock - Sinar Merayakan

Sabtu, 15 Januari 2022 | 08:20 WIB

Puisi Rock - Sekeras Batu

Jumat, 14 Januari 2022 | 10:08 WIB

Puisi Rock - Meski Berakhir Berai

Kamis, 13 Januari 2022 | 15:39 WIB

Puisi Rock - Gumpalan Kekanakan

Rabu, 12 Januari 2022 | 07:48 WIB

Puisi Rock - Mengeja Rasa

Selasa, 11 Januari 2022 | 23:53 WIB

Puisi Rock - Nikmati Saja

Selasa, 11 Januari 2022 | 08:55 WIB

Puisi Rock - Pesan Kepada yang Tersesat

Senin, 10 Januari 2022 | 09:01 WIB

Puisi Rock - Tidak Ada di Sini

Minggu, 9 Januari 2022 | 07:56 WIB

Puisi Rock - Pertanyaan

Sabtu, 8 Januari 2022 | 10:57 WIB

Puisi Rock - Jeritan di Dermaga

Jumat, 7 Januari 2022 | 08:40 WIB

Puisi Rock - Gerah Kedatangan

Kamis, 6 Januari 2022 | 23:45 WIB

Puisi Rock - Pesta Merayakan

Kamis, 6 Januari 2022 | 13:23 WIB

Puisi Rock - Selanjutnya (Tak Perlu Ucapan)

Rabu, 5 Januari 2022 | 16:23 WIB

Puisi Rock - Waktu yang Tak Usai

Selasa, 4 Januari 2022 | 09:01 WIB

Puisi Rock - Mengapa Demikian?

Senin, 3 Januari 2022 | 15:50 WIB
X