Puisi Rock - Untuk Apa Menjadi Batu?

- Rabu, 1 September 2021 | 07:48 WIB

Untuk Apa Menjadi Batu?
Oleh: NWU Gabriel Genesis

Gelombang itu berhamburan ke sekujur penjuru.
Namun ada yang mati ketika ruang dikunci.
Hingga 1.000 kali matahari berputar tetap di halaman,
dan menara pun tumbuh merayap.

Karena hanya sebatas keruh,
yang mengotori tanpa ungkapan.
Ukirlah hingga sejuta bola tertuju,
tetapi semua sebatas hadiah.

Ya sudah
masa bodo
minggir
untuk menjadi batu?

 

        Semarang, 1 September 2021

Editor: Nugroho Wahyu Utomo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Puisi Rock - Sinar Merayakan 2

Minggu, 16 Januari 2022 | 09:15 WIB

Puisi Rock - Sinar Merayakan

Sabtu, 15 Januari 2022 | 08:20 WIB

Puisi Rock - Sekeras Batu

Jumat, 14 Januari 2022 | 10:08 WIB

Puisi Rock - Meski Berakhir Berai

Kamis, 13 Januari 2022 | 15:39 WIB

Puisi Rock - Gumpalan Kekanakan

Rabu, 12 Januari 2022 | 07:48 WIB

Puisi Rock - Mengeja Rasa

Selasa, 11 Januari 2022 | 23:53 WIB

Puisi Rock - Nikmati Saja

Selasa, 11 Januari 2022 | 08:55 WIB

Puisi Rock - Pesan Kepada yang Tersesat

Senin, 10 Januari 2022 | 09:01 WIB

Puisi Rock - Tidak Ada di Sini

Minggu, 9 Januari 2022 | 07:56 WIB

Puisi Rock - Pertanyaan

Sabtu, 8 Januari 2022 | 10:57 WIB

Puisi Rock - Jeritan di Dermaga

Jumat, 7 Januari 2022 | 08:40 WIB

Puisi Rock - Gerah Kedatangan

Kamis, 6 Januari 2022 | 23:45 WIB

Puisi Rock - Pesta Merayakan

Kamis, 6 Januari 2022 | 13:23 WIB

Puisi Rock - Selanjutnya (Tak Perlu Ucapan)

Rabu, 5 Januari 2022 | 16:23 WIB

Puisi Rock - Waktu yang Tak Usai

Selasa, 4 Januari 2022 | 09:01 WIB

Puisi Rock - Mengapa Demikian?

Senin, 3 Januari 2022 | 15:50 WIB

Puisi Rock - Pecundang Hidup

Minggu, 2 Januari 2022 | 23:48 WIB

Puisi Rock - Kaleng-kaleng Menyebalkan

Minggu, 2 Januari 2022 | 09:13 WIB
X