Kelola Limbah Kulit Buah, Jadikan Eco Enzim untuk Terapi Covid-19

- Minggu, 15 Agustus 2021 | 23:51 WIB
Ary warga Bongsari ciptakan eco enzim. (suaramerdeka.com, Diaz A Abidin)
Ary warga Bongsari ciptakan eco enzim. (suaramerdeka.com, Diaz A Abidin)

SEORANG warga Kelurahan Bongsari, Ariy (45), baru memulai produksi cairan eco enzim sekitar lima bulan lalu.

Dia memanfaatkan kulit buah-buahan, sayuran sebagai bahan utama pembuatan eco enzim.

Dia memulai belajar bagaimana membuat eco enzim dari teman-temannya pelaku budi daya ikan dalam ember (budidamber).

Baca Juga: Nyeri Haid? Daun Krokot dan Setvia Bisa Meredakannya

Sebab selama ini fungsi eco enzim digunakan untuk menjernihkan air, pembersih udara, pupuk organik, hingga kecantikan dan kesehatan.

"Cara pembuatan eco enzim ini dengan fermentasi. Bahan utamanya minimal lima jenis kulit buah yang berbeda. Ada campuran bahan lain, air, gula jawa, madu, dan lain-lain," jelasnya.

Bahan-bahan dan cara pembuatannya, bisa melihat dari aplikasi Eco Enzim yang bisa diunduh di internet  (play store) atau referensi yabg lain.

Baca Juga: Pengembangan UGM, Susu Fermentasi Turunkan Kolesterol

Dengan bahan-bahan yang mudah didapatkan, eco enzym kian populer karena mudah pembuatannya serta segudang manfaat.

Halaman:

Editor: Nugroho Wahyu Utomo

Tags

Terkini

X