Varian Delta Juga Hantui Perekonomian Dunia, Negara G20 Siapkan Kebijakan Fiskal dan Moneter

Red
- Senin, 12 Juli 2021 | 15:18 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. (humas Setkab)
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. (humas Setkab)



JAKARTA, suaramerdeka.com - Menkeu Sri Mulyani menyebut Covid-19 varian delta bukan hanya menghantui perekonomian nasional, melainkan hampir seluruh negara di dunia.

"Di dalam pertemuan itu (G20) kita semua melihat di satu sisi harapan, bahwa 2021 akan menjadi pemulihan ekonomi tapi di sisi lain muncul risiko yang harus diwaspadai," kata Sri Mulyani saat hadir dalam acara Squawk Box CNBC Indonesia, Senin (12/7), seperti dikutip dari Kata Data.

Dalam menghadapi badai pandemi ini, bahkan hampir semua negara menyiapkan kebijakan fiskal dan moneter.

"Di dalam komunikasi negara-negara G20 para menteri menyampaikan kami semuanya harus berhati-hati di dalam menarik dukungan, jangan terlalu cepat dan jangan terlalu drastis," ujarnya.

Baca Juga: Apresiasi Alih Fungsi Asrama Haji Jadi RSDC, DPR Ingatkan Tak Abai Prokes: Negara sudah Pontang-Panting

Tak luput, anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional pun direvisi sebagai respons dari meluasnya penyebaran Covid-19 varian Delta. Anggaran biaya kesehatan dan perlindungan sosial dinaikkan

Anggaran PEN untuk kesehatan meningkat, dari sebelumnya Rp 172,8 triliun menjadi Rp 193,93 triliun. Begitu pun anggaran untuk perlindungan sosial, naik dari Rp 148,3 triliun menjadi Rp 153,86 triliun, serta insentif untuk usaha dan pajak naik dari Rp 56,7 triliun menjadi Rp 62,83 triliun.

Sedangkan beberapa pos yang mengalami pemangkasan, di antaranya anggaran untuk UMKM dan pembiayaan korporasi berkurang dari Rp 193,7 triliun menjadi Rp 171,77 triliun, serta anggaran program prioritas dari Rp 127,8 triliun menjadi Rp 117,04 triliun.

Meski begitu, realisasi dana PEN yang masih kecil juga menjadi catatan. Dari total Rp 699,43 triliun anggaran tahun 2021, hingga semester 1 baru terealisasi Rp 252,3 triliun atau terserap 36,1%. Khusus untuk anggaran kesehatan, yang terpakai Rp 47,71 triliun atau sekitar 24,6% dari nilai pagunya.

Halaman:

Editor: Edyna Ratna Nurmaya

Sumber: Kata Data

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Koperasi Mitra BI Ekspor Kopi ke Saudi Arabia

Jumat, 17 September 2021 | 20:35 WIB

Peran Dipertajam, Koperasi Sejenis Diminta Merger

Jumat, 17 September 2021 | 20:30 WIB

Kinerja PT KIW Tetap Positif di Masa Pandemi

Jumat, 17 September 2021 | 20:07 WIB

Pandemi, Pertumbuhan Investor Justru Makin Bersemi

Jumat, 17 September 2021 | 15:21 WIB
X