Bank Bukopin Dapat Suntikan Modal dari KB Kookmin Bank

- Minggu, 23 Agustus 2020 | 10:54 WIB
Foto: suaramerdeka.com / dok
Foto: suaramerdeka.com / dok

JAKARTA, suaramerdeka.com - Setelah melalui serangkaian proses, Bank Bukopin kini memiliki pemegang saham pengendali yang baru yakni Kookmin Bank, Bank terbesar di Korea Selatan. Komposisi kepemilikan saham KB Kookmin Bank kini menjadi 33,9 persen, dengan aksi korporasi tersebut Bank Bukopin mendapat suntikan modal baru senilai lebih dari Rp 830 miliar.

Aksi korporasi yang dilakukan Bank Bukopin melalui proses penawaran umum terbatas V dengan skema Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD), dalam PUT V Kookmin Bank berhasil menyerap Rp 2,97 miliar lembar saham baru Bank Bukopin. Transformasi manajemen sebagai salah satu bentuk kolaborasi Bukopin dengan Kookmin, sehingga dapat mengoptimalkan fundamental yang telah dimiliki Bukopin sejak dahulu, yaitu usaha mikro, kecil dan menengah termasuk juga koperasi.

Direktur Utama Bank Bukopin Rivan A. Purwantono mengatakan, bahwa bank terbesar di Korea Selatan tersebut merupakan bank terbesar untuk mortgage, sehingga pada masa mendatang perkembangannya di Asia akan fokus di sektor UMKM, ritel, dan micro finance. Dengan begitu porsi ritel dapat dikembangkan menjadi 80 persen, dan sisanya tetap dijaga di korporasi. Seperti yang diketahui bahwa antara core bisnis Bank Bukopin dengan Kookmin memiliki kemiripan yakni pada segmen ritel.

Selain fokus pada sektor UMKM, Rivan mengatakan kerjasama antara Kookmin dan Bukopin juga dapat dilakukan untuk peningkatan layanan pada pengajuan KPR, apalagi sektor ini merupakan spesialisasi dari Kookmin.

Menurutnya, dapat dilakukan percepatan dalam proses investigasi atau penilaian aset calon debitur dalam satu jam, dari data base yang dibangun sehingga pengajuan pun bisa lebih cepat prosesnya. Dengan penambahan investasi KB di berbagai aspek, transformasi manajemen dan Perseroan dapat lebih cepat, sehingga mampu melayani nasabah dengan lebih baik lagi.

Baca juga: Bukopin Bidik Masyarakat Urban melalui Aplikasi Wokee

"Service Level Agreement (SLA) kalau bisa 1-2 jam bisa disetujui, kemarin ketika kita coba simulasikan ternyata bisa selesai di bawah 1 jam. Kredit pensiun juga sekarang kan masih manual dan masih harus secara langsung ketemu nasabah. Nanti akan dikolaborasikan, bisnis UMKM ini mereka biasanya adalah nasabah KPR, dan KPR-UMKM sebagian adalah pensiunan," jelas Rivan.

Dari sisi teknologi, menurut Rivan, Kookmin telah berkomitmen melakukan sharing knowledge tidak hanya pada proses bisnis, tetapi juga pada sektor teknologi. Di Korea, Kookmin sudah sangat dikenal dengan teknologinya. One Stop Mobile App-nya sangat canggih dan tentu ini akan sangat cocok dengan kebiasaan baru masyarakat. Terang Rivan.

Nasabah Bukopin yang selama ini sangat beragam, mulai dari pensiunan, koperasi, perusahaan swasta kecil hingga besar, BUMN, hingga pemerintah. Dengan KB sebagai PSP dan kedepannya sebagai majority, keberagaman ini akan lebih ditingkatkan dengan potensi peningkatan nasabah perorangan dan badan usaha asing, sebagai bukti adanya kepercayaan baik itu dari skala nasional maupun intenasional. Dengan ini, maka Bukopin dapat bertransformasi menjadi bank yang tetap menjunjung tinggi kearifan lokal, dengan profesionalisme banker berskala internasional.

Halaman:

Editor: Andika

Tags

Terkini

Harga Emas Naik di Tengah Kekhawatiran Inflasi AS

Sabtu, 23 Oktober 2021 | 08:48 WIB

UMKM Perlu Mulai Berani Melibatkan Investor

Jumat, 22 Oktober 2021 | 21:34 WIB

Tekan Biaya Operasional Logistik dengan Dexlite

Kamis, 21 Oktober 2021 | 19:24 WIB
X