Simplifikasi Tier Cukai Bukan Penyederhanaan, Namun Pengurangan Golongan Tembakau

- Sabtu, 25 September 2021 | 06:45 WIB
Kenaikan tarif cukai hasil tembakau alias cukai rokok pada 2022 menyulitkan para petani tembakau dan cengkih.  (istimewa)
Kenaikan tarif cukai hasil tembakau alias cukai rokok pada 2022 menyulitkan para petani tembakau dan cengkih. (istimewa)

Lebih lanjut Sahminudin menjelaskan, saat ini rokok di tanah air terdiri dari tiga golongan. Sigaret kretek tangan (SKT), Sigaret kretek mesin (SKM) dan Sigaret putih mesin.

Total Tier cukai rokoknya berjumlah 10 golongan. Terdiri dari SKT 4 golongan. SKM ada 3 golongan cukai rokok. Dan SPM juga ada 3 tier golongan cukai.

Di SKT ada 4 golongan tier cukai rokok golongan III, golongan II, dan Golongan I B dan IA.

Di SKM ada 3 golongan. Golongan 2 B dan golongan 2A, dan golongan 1.

Baca Juga: PTM di Kota Semarang, Lima Siswa dan Dua Guru Terpapar Covid-19

Di SPM ada golongan tier cukai rokok. Golongan 2 A, golongan 2 B, Golongan 1.

Cukai Hasil Tembakau Golongan III lebih kecil dari Golongan II dan lebih kecil dari golongan Golongan I. Golongan IA lebih besar dari Golongan I B.

Atau golongan I B lebih kecil dari golongan I A, demikian juga di SPM.

Golongan II B lebih kecil cukai hasil tembakaunya dari golongan IIA.

"Golongan IIA lebih kecil dari golongan I. Rokok jenis sigaret kretek mesin atau SKM dan Sigaret Putih Mesin atau SPM, jumlah golongannya sama 3. Tapi golongan cukai hasil tembakau SPM lebih tinggi dari pada cukai hasil tembakau SKM. Atau CHT SKM lebih rendah dari CHT nya SPM,” papar Sahminudin.

Halaman:

Editor: Andika Primasiwi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X