panel header


NGUYAHI BANYU SEGARA
Melakukan Hal yang Sia-Sia
panel menu
panel news ticker
Dapatkan Gratis Aplikasi Suaramerdeka untuk Android.
panel iklan Hosrizon
panel main 1
21 Juli 2012 | 02:20 wib
Simbol Pemersatu Etnis
Sekilas Menelisik Warak Ngendog
image

PANGGUL WARAK: Sejumlah masyarakat memanggul "Warak Ngendok" sebagai simbol tradisi Dugder meramaikan karnaval melintas di Jl Pemuda Semarang, Kamis (19/7). (suaramerdeka.com/ Maulana M Fahmi)

WARAK NGENDOG, binatang mitologis ini digambarkan sebagai simbol pemersatu tiga etnis mayoritas yang ada di Semarang Bagian-bagian tubuhnya terdiri dari Naga (Cina), Buraq (Arab) dan Kambing (Jawa). Hewan imajiner ini biasanya dijadikan maskot dalam festival Dugderan yang dilaksanakan beberapa hari sebelum bulan puasa.

Selama ini Warak Ngendog dipercaya sebagai buatan waliyullah. Namun pada kenyataannya, belum ada yang menyebutkan secara konkrit siapa sebenarnya penciptanya. Ia bahkan menjadi misteri panjang, hingga detik ini. Sejarahwan Semarang Nio Joe Lan, dalam karya klasiknya "Riwajat Semarang" (1936), dan Amen Budiman dalam serialnya "Semarang Sepanjang Jalan Kenangan" (1976), pun tidak pernah menyebut siapa pencipta warak dan waktu penciptaannya.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan Amen Budiman, diperkirakan binatang rekaan yang menjadi maskot acara itu mulai dikenal masyarakat pada akhir abad ke-19. Asumsinya ini dilihat dari kemunculan mainan warak ngendog dalam setiap perayaan megengan atau dugderan. Tepatnya pada masa pemerintahan Kanjeng Bupati Semarang periode 1881-1897, Ario Purboningrat.

Dalam esainya, Budayawan Semarang, Djawahir Muhammad, pun sependapat dengan pendapat Amen. Menurut Djawahir, kemunculan warak sebagai benda budaya atau karya seni kriya khas masyarakat Semarang bisa didekati secara ilmiah, dengan menunjuk penampilan kali pertama Pasar Malam Sentiling di Mugas, yakni pada tahun 1936. Pada saat itu, keramaian tersebut digelar untuk menyambut ulang tahun ke-100 Ratu Wilhelmina.

Di masyarakat, tersebar pula folklor Warak Ngendok sebagai binatang serupa badak yang ditemukan oleh warga. Saat itu sejumlah warga tengah melakukan babat alas di hutan yang kini menjadi Kampung Purwodinatan. Dari cerita tersebut, kemudian warga di kampung itu banyak yang membuat kerajinan Warak Ngendog dan dijual pada saat Dugderan.

Cermin Akulturasi

Terlepas dari siapa pembuat pertama, Warak Ngendog memiliki makna filosofi yang selalu relevan sebagai pedoman hidup manusia pada zaman apapun. Wujud makhluk rekaan yang merupakan gabungan tiga simbol etnis mencerminkan persatuan atau akulturasi budaya di Semarang. Konon ciri khas bentuk yang lurus dari Warak Ngendog menggambarkan citra warga Semarang yang terbuka, lurus, dan berbicara apa adanya, sehingga tak ada perbedaan antara ungkapan hati dengan ungkapan lisan.

Kata Warak berasal dari bahasa Arab yang berarti suci, sedangkan kata ngendog atau telur disimbolkan sebagai hasil pahala yang didapat seseorang setelah menjalani proses suci berpuasa. Hakekatnya, hewan ini merupakan simbol nafsu manusia. Badannya yang bersisik, mulutnya menganga dan bertaring, serta bermuka seram menggambarkan nafsu yang harus dikalahkan dengan puasa.

Sayangnya, seiring perkembangan zaman, wujud Warak Ngendog dibuat secara asal-asalan tanpa berpedoman dari pakem filosofisnya. Barangkali para pengrajin berusaha mengotak-atik warak tersebut agar terkesan berbeda, namun hal ini justru menghilangkan keelokan makna simbol-simbol di tubuh Warak Ngendog.

(Diantika PW/CN27)
Untuk berita terbaru, ikuti kami di Twitter twitter dan Facebook Facebook
Bagi Anda pengguna ponsel, nikmati berita terkini lewat http://m.suaramerdeka.com
Dapatkan SM launcher untuk BlackBerry http://m.suaramerdeka.com/bb/bblauncher/SMLauncher.jad
Bookmark and Share
Baca Juga


Panel menu
31 Agustus 2014 | 18:24 wib
Dieng Culture Festival Sedot 26 Ribu Pengunjung
Ruwatan Rambut Gimbal Sebagai Puncak Acara
Dibaca: 177
image
13 Mei 2014 | 22:25 wib
Dibaca: 6638
image
10 April 2014 | 19:05 wib
Dibaca: 7130
image
09 April 2014 | 22:22 wib
Dibaca: 8057
image
06 Maret 2014 | 22:54 wib
Dibaca: 8156
Panel menu tepopuler dan terkomentar
FOOTER